Breaking News

Upaya Kementan Optimalkan Lahan Rawa, Bantuan Pompa Kembali di Sebar

Ilustrasi

Gempitanews.com, Palembang - Kementan Sebar Bantuan Pompa Untuk Optimalkan Lahan Rawa Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian Pending Dadih Permana, Rabu (20/12/2017) menyerahkan bantuan pompa kepada petani di dua desa yaitu Desa Telang Jaya, Kec.Muara Telang dan Desa Saleh Agung Kec. Air Saleh Kabupaten Bayuasin Sumatera Selatan.

Peyerahan pompa ini merupakan kerjasama kementan dengan PT Pilar Agro PT. Kubota dan PT.Buyung. Pompanisasi dg kapasitas besar (3000 - 3500 m3/jam) untuk mengatasi Kendala air di daerah Pasang surut yg selama ini hanya bisa bercocoktanam satu kali dalam satu tahun dimusim penghujan, untuk menjadi 2 sampai 3 kali se Tahun.

Sumatra selatan memiliki potensi Lahan Pasang surut 223 ribu ha yang rata2 masih IP 100 dengan provitas masih dibawah 4 ton/Ha. Bantuan Pompa Sentrifugal kapasitas besar ini dipasang sejak bulan juli 2017 dan Petani Lahan Pasang surut di Telang Jaya dan Air Salek Banyuasin dapat membantu Petani melakukan IP 200 di bulan September dapat tanam seluas 1217 ha dan hari ini mulai panen.

Pompanisasi nantinya akan dilanjutkan sinergi dg kementan pada Program Optimalisasi Lahan Pasang Surut dan Rawa Lebak di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018. Tahun 2017, Ditjen PSP memprogramkan optimalisasi lahan rawa, Lebak, Pasang surut seluas 3.000 hektar dan telah menunjukkan hasil peningkatan IP dari 100 menjadi 200.

Menurut Dadih Permana, kegiatan optimalisasi lahan pasang surut, Rawa, lebak di Sumatera Selatan dilakukan dengan Penataan dan pengelolaan air dengan pembuatan polder, kanal dan jaringan irigasi terrier/jaringan irigasi ditingkat usaha tani serta pompanisasi untuk cluster 100 - 200 Ha. Pompa digunakan untuk membuang air saat lahan kelebihan air dan memasukan air pada kanal yg berfungsi sbg long storage saat musim kemarau. Oleh sebab itu, fungsi pompa ini sangat penting untuk meningkatkan Indek Pertanaman (IP).

Dengan bantuan pompa, lahan rawa, lebak, Pasang surut yang biasanya hanya dapat ditanami satu kali setahun, sekarang sudah bisa ditanami 2-3 kali satu tahun (IP2-3). "Setelah dilakukan pengelolaan tata air di lahan rawa, lebak, Pasang surut, terus kita lakukan peningkatan produktivitas dengan menggunakan benih unggul, pemupukan yang tepat dan berimbang serta pengendalian hama-penyakit tanaman (OPT). Hal ini dilakukan melalui penyuluhan dan pengawalan oleh Penyuluh Pertanian dibantu Babinsa", jelas Dadih Permana.

Tags

Berita Terkait